First blog post

Oke, saya immichan. Sebelumnya saya akan menjelaskan bagaimana saya akan menggunakan blog ini, maksudnya untuk apa saya menggunakan blog ini. Tepat, untuk menulis. Saya menulis sesuatu yang kesannya random, sesuai mood, pikiran dalam diri saya, bisa tentang kesukaan saya, tips and tricks, pengalaman pribadi dan banyak lagi. Jadi jangan segan untuk mengunjungi blog saya, saya juga masih belajar jadi saya masih sangat butuh kritik dan saran dari kalian yang udah pro dalam tulis-menulis. Enjoy!

post

Iklan
Featured post

Depresi? Jangan bunuh diri!

Mungkin kau kesal dengan banyak omongan orang, yang harus menuntut ini itu, omongan yang nyakitin hati, tiap hari sakit. Apalagi punya temen toxic, keluarga toxic dan lainnya? Sama! Terus apa yang bakal kalian lakuin? Bunuh diri? Emang kalo kalian bunuh diri masalah kalian Udah selesai? Ngga! Kalian malah bakal dihukum Tuhan! Capek kan? Udah ngga diterima di dunia, di alam sana kalian juga ngga diterima. Terus caranya gimana? Perbanyak teman, buang masalahmu dengan pergi ke tempat yang tenang juga indah, misal pantai, gunung, bukit, dan lainnya. Terus Apalagi? Ceritakan semua masalahmu ke teman atau orang kepercayaanmu! Kalian ngga punya temen? Izinkan saya menjadi temanmu dan ceritakan masalahmu. Kita sama! Tenang! Dijamin saran saya bisa sedikit menghilangkan depresimu, untul selanjutnya kalian harus kuat!

Kalian bisa curhat denganku melalui kolom komentar di bawah. Atau bisa add Facebook saya, tinggal search Atsha Saleeha.
Semoga bermanfaat!

Sesakit inikah cinta dalam diam?

Diliat dari judulnya juga udah nyesek ya? Jadi ini awal mula gue ngerasain suatu perasaan pada lawan jenis yang ngga bisa diungkapin dengan kata-kata. Jadi lu belum move on? Entah, mungkin sudah karena ya sudah terlalu lama.

Pertama si kita cuma chatan, iya chatan dari kelas 6 SD bray sampai kira-kira berakhir waktu gue kelas 10 SMA. Kenapa bisa suka? Nah ini gue mau cerita :v, chatan yang berawal dari perihal biasa sampai yang gue ngerasa nyaman. Padahal cuma kata-kata yang dia lontarkan, entah bener dari hati atau nggak, itu udah berhasil buat gue nyaman. Pas gue udah ngrasa nyaman itu kira-kira antara pas kelas 9/10 , gue jadi yang sering chat duluan, nanyain kabar, dll yang kesannya murah ya? Ya Tuhan maafkan saya yang dulu. Sampai dia curhat masalah pacarnya juga gue tetep setia sama dia. Dia udah punya pacar? Ya, tapi gue bukan PHO kok, gue masih tau batas-batasannya. Sampai suatu hari gue telponan gaje ama dia, dan diaaa nembak gue. Loh kok? Ini kejadiannya pas si doi udah putus lama kok. Eh gue gatau dia nembak gue nggak, soalnya dia cuma bilang suka ama gue ngga bilang mau ngga jadi pacar gue :v, gue juga ditanya, gimana gue, gue bingung, seneng tapi takut. Takut dia bakal berpaling dari gue, takut dia cuma mau cari pelampiasan aja, masalahnya temen ceweknya juga banyak, dominan malah wkkw. Akhirnya gue jawab dengan teka-teki, gue kirim si doi pict ‘tsuki’ (bulan), ceritanya waktu itu kan lagi trendnya anime ‘koe no katichi’ kalo ngga salah, gue ngikutin si nishimiya san waktu bilang suka ke si cowoknya, tapi si cowok nangkepnya tsuki/bulan karena dia ngucapinnya ngga jelas, ya iyalah maaf dia itu tuli dan udah pasti menyebabkan dia susah ngomong. Si doi bingung dan tanya gue tapi gue ngga jawab, gue cuma pingin dia yang cari tahu sendiri, tapi dia malah marah-marah gaje, yawis, besoknya biasa aja seakan kemarin itu ngga pernah terjadi. Oke gue berusaha move on, si doi akhirnya ngga pernah ngabarin gue lagi sampai sekarang, hehew.

Gue juga pernah ngehubungin dia tapi dia njawabnya ngga ngenakin, berusaha mengindar gitu. Yawis kalo maunya gitu.

Semenjak itu, gue ngerasa harus banget move on, oke gue salah tapi gue ngerasa gue juga bener, karena gue juga bertekad ngga mau pacaran dan mungkin dia juga ngga baik.

Terakhir, gue cuma titip saran, untuk cowok-cowok jangan suka bikin kata-kata yang sekiranya bakalan nyakitin cewek. Dan, sebenci-bencinya lu sama seseorang jangan sampe lah lu putusin tali silaturahimnya.

Untuk cewek yang bernasib sama kek gue, sabar aja sist, Tuhan mungkin merencankan sesuatu yang ngga bakal lu duga-duga, Dia juga ngertiin mana yang baik buat lu, mana yang ngga.

Nishimiya san

Nishimiya with cowo ngga peka

Onedera (nisekoi) hampir mirip la ceritanya ama gue

Quote

Review Tokyo ghoul :re

Ok well, i want to review about tokyo ghoul :re. This is pure my opinion. I just watching anime, i don’t read the manga. Ok, let’s check out!

Firtsly, dominan scenes killing, haha because it’s genre gore.

Secondly, lots of new scenes and characters, yes indeed this is natural

Thirdly, there is no Kaneki. Because in manga kaneki is dead.

Okay, umpteen for my review, sorry for my grammar, it’s very mess.

Salahkah jadi wibu?

Oke, kali ini saya akan membahas segala sesuatu berbau bawang ini*eh. Sebelum saya membahas lebih dalam tentang bawang-bawangan ini*plak/ bukan, maksud saya wibu. Saya akan mendefinisikannya, menurut versi saya,

Wibu adalah seseorang yang sangat maniak dengan jepang, dengan kata lain sangat terobsesi (berlebihan) kepada jepang, baik budaya, bahasa, makanan, sosial, dll.

Otaku adalah orang yang mendalami hobinya, misal membaca, menulis, nonton anime, dll

Kenapa saya juga mendefinisikan otaku? Ya karena otaku dan wibu ini sangat berhubungan, si kembar tapi beda kepribadian. Banyak yang mengira otaku ya wibu, wibu ya otaku. Padahal kan tidak. Wibu sudah pasti otaku, otaku belum tentu wibu.

Oke kembali pada topik pembahasan kita braay. Wibu? Salah ngga sih jati wibu? Jawabannya si tergantung kalian, wkwk. Berikut saya akan kasih dampak menjadi wibu,

*Dampak positif

Sesuatu harus diawali dengan positif-positif dulu yaa, apa dampak positifnya? Scroll down,

1. Bisa bahasa jepang

Wibu pastilah bisa bahasa jepang, mereka akan berusaha untuk menguasai bahasa di negeri impiannya, baik otodidak ataupun les kesana-kemari.

2. Punya banyak temen

Kata siapa wibu tak punya teman? Banyak dari mereka yang sering datang ke event jenepangan dan mereka punya komunitas masing-masing dan itu menambah teman kan? Belum lagi teman di dumay nya pasti lebih banyak, walaupun mungkin di lingkungan sekitar tak ada teman.

3. Cerdas

Wibu yang ngebet banget pingin tinggal di jepang, pastinya cerdas, mereka akan mempersiapkan segalanya agar bisa bertahan hidup di jepang. Menjadi yang terpintar, karena jepang memang terkenal dengan manusia dengan otak encernya, jadi bagaimana mungkin tinggal di sana dengan kemampuan pas-pasan? Mau ngegembel? Mereka pasti kan juga bakal tinggal laa, bahkan ada yang pingin juga pindah kewarganegaraan. Duh.

*Dampak negatif

1. Kehilangan kecintaan terhadap negara sendiri.

Wah ini udah termasuk penjajahan nih, jangan sampe lah, pejuang kita dulu mati-matian buat merdekain indonesia malah disia-siain, padahal mereka berjuang sampai titik darah penghabisan. Kalau bgga ada mereka lu ngga ada di dunia ini, tong.

2. Lupa di mana asal mereka

Ngga sadar ya, lahir di mana, besar di mana, makan dari mana? Tanah air tercinta kan? Terus kalo lu dari lahir udah bilang bakal jadi wibu, mungkin lu pas lagi jadi bayi langsung di lempar emak lu, ke jepang, dan jeng jeng jeng, lu mati.

3. Kurang sosialisasi dengan sekitar

Mungkin temen komunitas banyak, temen chat banyak. Tapi di sekitar? Coba lah satu dua kali mampir ke rumah tetangga, setidaknya nampakin diri wkkw. Walaupun mereka pasti punya alasan sendiri, mengapa mereka malas keluar, seperti kecapean, sibuk ngidol or nonton anime, atau sibuk belajar bahasa jepang.

4. Sering di bully

Kalau yang ini si ngga usah ditanya, wkwk. Tapi jangan baper ya, please. Mungkin cuma becanda.

Segini dulu coretan dari saya, apabila banyak kesalahan mohon dimaafkan atau bisa komen di bawah. Saya bukan wibu ataupun otaku, cuma suka anime, itu aja minta nontonya pas ada kuota dan ada waktu. Jangan kangeen, wle.

Tahapan Menjadi Teman yang Baik

Halluuu? Oiya dipost-an pertama saya, saya bakal jelasin bagaimana menjadi teman yang baik or how to be a good friend. Jadi gimana sih? Terus harus gitu? Buat apa jadi temen baik kalo ujung-ujungnya cuma dapet balesan yang ngga sesuai atau bisa dibilang dimanfaatin? Eitss jangan suudzon dulu, jaga prasangka yaa, jadi baik itu memang susah banyak cobaannya tapi kita liat hikmahnya, bakal banyak rezeki yang tak pernah kita duga sebelumnya. Jadi udah siap kan? Jangan lupa siapin mental, baca doa juga. Oke sekarang saya kasih tau tahap-tahapannya :

1. Niat

Yup segala sesuatu harus diawali dengan niat, yakinin pada diri kalian bahwa kalian bener-bener ingin berubah, sertakan Allah dalam setiap langkahmu maka tiada kecewa yang kamu dapat, jadi ikhlasin semuanya, ridho karena Allah ta a’la.

2. Berbuat baik

Kedua, kita harus mulain actionnya nih. Kita harus memulai segala sesuatu dengan berbuat baik, tapi jangan mengharap balasan yaa. Biarin mau temenmu yang dibaikin itu jahat, tambah baik, dll, kamu harus ikhlas. Buat baiknya gimana? Dari hal sepele aja gan, mulai dari dimintaain tolong mau, eits tapi dalam hal yang baik yaa. Pokoknya segala sesuatu yang kamu bisa dan itu bisa ngebantu tapi dalam hal baik.

3. Kuat hati

Kuat hati dari segala hujatan, yang ngatain kamu sok sucilah, baik ada maunya lah, dll. Dan kalian harus tetap sabar, kalo di hujat diem aja ntar dia juga capek sendiri. Kalo bisa doakan mereka yang suka hujat kamu, doakan mereka supaya diampuni dosanya.

4. Berdoa

Yup, sebelumnya udah sempet saya singgung kan? Berdoa kepada Allah supaya dimudahkan segalanya. Karena ini merupakan tugas mulia. Karena inget, setiap perbuata. Yang kita lakukan akan dibalas kelak, walupun cuma sekecil biji zarah, baik kejahatan maupun kebaikan.

Udah sih cukup segini dulu yang bisa saya sarankan. Semoga kalian yang memang bertujuan baik akan dimudahkan segalanya. Jika tulisan saya menarik mohon dishare dengan mencantumkan wordpress saya. Ingat setiap perbuatan yang kita perbuat akan dibalas oleh-Nya. Saya sangat membutuhkan kritik dan saran dari kalian. Terimakasih atas kunjungannya.

Blog di WordPress.com.

Atas ↑